Kisah Mangsa Buli Sejak Dari Sekolah Yang Benar-Benar Menyayat Hati

Kisah Mangsa Buli Sejak Dari Sekolah Yang Benar-Benar Menyayat Hati | Sekolah aku all girls. Masa aku form 1, aku ni selekeh, muka jerawat, hodoh, badan berbau. Yes aku tahu, banyak efforts aku nak ubah diri tapi puberty tak bagi chance. Manusia pun. Especially perempuan la. Dalam kelas aku kena maki, buku aku kena conteng. Kena pulau sampai takda orang kawan dengan aku. Alasannya, aku hodoh dan busuk. Senang ja kau judge aku time tu. Tapi even macam tu, aku sangat baik dengan cikgu. Memang orang cakap aku ramah, cikgu2 suka aku.


Tapi geng2 perempuan ni, tak senang tengok cikgu suka aku, then masa sorang cikgu salah faham kat aku, instead of explain benda sebenar, diorang menambah api lagi. Sampai cikgu tu memang benci aku. Cikgu tu pun duk maki aku walaupun aku ni teresak explain dekat dia. Alhamdulillah satu hari tu, cikgu tu dapat tahh benda sebenar and mula baik dengan aku, tapi tak pernah minta maaf dekat aku. Aku tahu dia cikgu tapi apa perasaan kau kena maki depan student lain, tambah2 bila kau tak salah and kau minta maaf banyak kali? Geng2 yang batu api tu, lagi la berlagak innocent..

Makin lama makin teruk. Macam2 diorang maki aku. Aku ingat lagi ada 2 orang ja kawan dengan aku, tapisetiap kali waktu rehat, diorang tak bagi kawan2 aku makan dengan aku. Alasannya, diorang tak suka aku, so kawan2 aku tak boleh kawan dgn aku. Korang baca benda ni macam kecil, tapi aku time tu mental breakdown, sebab hari2 macam ni. Belum aku duk asrama, kalau duk asrama, memang lagi teruk la. Disebabkan 1 insiden antara classmate aku & senior, aku dituduh jadi spy. Ceritanya, classmate aku mengumpat senior ni, and senior ni dengar sndiri. Senior ni pun satu, dia cakap aku cerita walhal aku tak kenal pun senior tu (seriously melainkan cikgu kelas and classmates aku tak kenal orang lain dalam sekolah aku) tapi nama aku naik. Dah aku kena maki hamun, then aku jadi famous kalangan students sama aku sebagai pengkhianat. So, aku daripada seorang yang tabah even kena buli pun , aku nangis on the spot, aku jerit kuat2 "kenapa aku?"

Setiap kali balik rumah, aku bagitahu parents aku pasal aku kena buli, tapi parents aku cakap, "biasala sekolah, diorang gurau ja tu", "biasala kawan2".. Aku tahu biasa macam mana, ni bukan biasa.
Buku2 aku diorang koyak, conteng, meja aku kena tores, conteng, kerusi kena buang. Waktu rehat ja bila balik kelas ada ja yang rosak, beg putus la, buku hilang la. Macam ada singa buat sepah dekat meja aku.

Even aku balik tunjuk parents aku semua bukti tu, still parents aku cakap aku buat teruk benda kecil. What?
Cikgu? Mestila aku inform cikgu, tapi sebab semua tu mental bullying, and aku takda lebam apa, so cikgu tak boleh buat apa2. Kaunseling? Cikgu kaunseling aku cakap aku yang mengada and kena berubah. Tak pernah cikgu cuba nak jumpa budak2 yang buli aku and tanya kenapa diorang buat aku macam ni.

Banyak kali aku confront diorang yang buli aku, aku minta maaf, aku tanya apa salah aku. Diorang just cakap "kau ni kenapa, pergi jauh la", "kau nak kena lagi teruk ke", "eh kitorang tak buat apa pun, kau yang lebih2". Aku memang da putus asa nak stop benda ni macam mana, so aku survive ja sampai aku tamat sekolah.
In the end, aku tamat sekolah, and before masuk u, aku berubah jadi seorang yang bising sebab aku taknak kena buli. Bila aku masuk u, aku kena buli lagi. Sama juga method dia, mental bullying. Cuma kali ni reasonnya sebab aku bising and friendly dengan orang. Orang yang buli aku state sndiri.
Aku da fed up dengan drama perempuan ni, aku mula hidup tanpa kawan perempuan, aku tak masuk cmpur hal orang. Bila diorg buli aku, aku tampar muka diorang. Yes aku tampar betul2.

Korang maybe kata aku kejam, tapi tahu tak apa anxiety and panic disorder boleh buat kat korang?. And from semua bullying tu aku dapat depression, panic attack,anxiety and macam2 masalah lain. Pendek kata, aku jadi gila. Even lepas jumpa doktor semua, takda sorg cikgu, parents, yang sudi nak cuba dengar aku. Instead diorang kata, aku melebih.

Aku tak cerita semua yang diorang buat kat aku, sebab banyak sangat. Walaupun benda ni dah lama berlalu, tapi aku still suffered ok. Benda ni affect aku teruk. And takda sapa minta maaf kat aku, seolah-olah aku layak dilayan macam tu.

Dalam setiap benda aku kena, aku yang kena berubah, aku yang kena minta maaf, tapi still aku kena buli, aku kena maki. Kenapa aku? Kenapa takda pihak nak cuba cakap dengang orang yang buli aku. Honestly takda orang dengar aku cerita smpai habis pun (kaunseling, parents, cikgu). Aku start ja "saya kena buli" terus diorang potong "ala, biasala budak2".

Ini tak biasa. Mentally or physically, kesannya tetap buruk berbanding baik. Saya minta kepada cikgu2, parents, kawan2 yang baca ni, kalau ada org datang cakap dia kena buli, at least dengar dia sampai habis. Siasat cerita dia. Jangan biar dia menderita. Orang yang tak rasa takkan faham.
Kepada orang yang membuli, jangan kau judge and buli orang senang hati, kau tu bukan Tuhan nak judge orang, and kau tak suci dari dosa pun. Kifarah Allah tu ada. Hari ni kau buli orang, esok lusa sapa tahu. I wish u the best. `

Kisah Mangsa Buli Sejak Dari Sekolah Yang Benar-Benar Menyayat Hati Kisah Mangsa Buli Sejak Dari Sekolah Yang Benar-Benar Menyayat Hati Reviewed by OH Buletin on 11:17 AM Rating: 5

No comments:

Powered by Blogger.